Ngimpi Apa Bisa Ke Calgary, Alberta, Canada?

Thursday, October 26, 2017



Juni 2017, pas Ramadhan harus ke Calgary, Alberta. Ini pertama kalinya saya ke luar negeri, dan langsung long flight lintas benua, samudera, zona waktu berbeda. Penerbangan dari Jakarta transit Hongkong - Vancouver - Calgary. Yak betul...3 pesawat berbeda. Hampir 24 jam kalau dihitung  berdasarkan zona waktu. Di pesawat udah ngga tau ini pagi siang sore atau malam.

Alhamdulillah....setelah pegel pegelan di pesawat, mendarat dengan selamat di Calgary, disambut udara sekitar 8 derajat celcius. Brrrrr...... Saat itu musim panas tapi ya se-summer summer-nya tetep bikin penduduk tropis menggigil. Jualan es keknya ngga laku di sini.

Sempat was was juga pas sampai di imigrasi, adududuh kena random checking ngga ya, secara pemegang paspor Indonesia dan pakai kerudung pula. Ternyata stereotype kalo orang Kanada ramah ramah ga resek itu benar adanya. Di Hongkong aja kena random checking mulu, eh di Vancouver dan Calgary lancar lancar aja. Sempat ngah ngoh juga ini gimana, ternyata semua sudah serba otomatis. Sebelum ke petugas imigrasi, kita harus self regist, ada mesin untuk scan paspor dan foto. Di petugas imigrasi lancar aja bilang lagi tugas, nginap di sini, mau ke sini. Beres.

Pas summer, Maghrib di Calgary itu sekitar jam 9 atau 10 malam. Jadi ya, kitayang hidup di negara siang malamnya pas separo separo, ga usah ngeluh puasa. Di sini godaan dan cobaan lebih berat, orang makan ya makan aja, cuaca dingiiin bikin makin haus, maghribnya lama, buka puasa cuma ada pasta hiks. Baru juga mau merem eeeh udah musti sahur. Lho kamu kuat Bong? Hahaha...kebetulan pas diskon ngga puasa hihi.

Calgary itu kayak apa sih?

SUASANA

Sepi. Karena kepadatan penduduknya hanya 1jt orang atau 1000 orang per km. Mereka tercengang pas tau penduduk Jakarta ada 12 jutaan. How could you live like that? Hahaha....
Kota maupun pemukiman benar benar tertata rapi.  Kotanya ya hanya untuk perkantoran, pusat bisnis, mall, hotel. Pemukiman dekat dengan rumah sakit dan sekolah.

Meskipun cuaca dingin, tapi pake jaket udah cukup kok. Nyaman sekali jalan kaki karena trotoar lebar, bersih, nyeberang jalan tertib, ngga ada kendaraan nyelonong, sampe 5 hari di sana itu saya ngga pernah denger klakson. Ngga kayak di sese-flowering country yang pejalan kaki dianggep laler pengganggu. Huh!!!

Tidak ada parkir liar, tidak ada tempat sampah bau busyuk, taman taman terurus dengan SOP penanaman kali ya soalnya taman aja ditentukan ini baris untuk tanaman sayur atau bunga apa.


Arsitektur gedung yang bagus dan instagrammable banget. Belum lagi model rumahnya aduuuuh... menyenangkan buat diliat. Oiya...ketentuan di Calgary, gedung perkantoran di kota harus ada jembatan penghubungnya. Jadi kita bisa pindah dari gedung ke gedung lewat jembatan penghubung. Tujuannya apa? Biar kalo pas musim dingin, hujan, badai, tetap bisa beraktivitas tanpa perlu keluar gedung. Sampe sebegitu ya perencanaannya. Ck ck.

PENDUDUK

Multiras. Sejak di bandara sudah nampak multirasialnya penduduk Kanada, termasuk Calgary. Eropa, Amerika, India, China, Melayu. Selintas pengamatan, usia produktif bekerja di sektor produktif juga nah usia ngga produktif usia usia 50 tahun ke atas bekerja di bagian cleaning service, kasir, waitress.
Sempet ngobrol sama orang ras India yang punya toko souvenir, How's your country? Still fight about religion and politic? Entahlah apa dia tau keriuhan Indonesia soal politik dan agama. Dia hanya bilang, di sini yang dilihat adalah attitude mu. Ngga perlu pamer ini lho agamaku paling baik, cukuplah tunjukkan attitude dan karakter yang ramah dan menyenangkan.

TRANSPORTASI

Transportasi utama tram/kereta listrik dan bis. Tapi saya ngga sempet nyoba soalnya cuma ngider kota jadi saya milih jalan kaki aja. Nyaman sekalian liat liat suasana kota. Ada motor gak? Cuma liat 1 atau 2 motor itu juga sejenis moge ya. Yang pake sepeda onthel justru banyaaaaaaaak. Inilah kota impian teman saya, Dzofar.



MAKANAN

Inilah kekurangan luar negeri bagi lidah Asia kayak saya. Susah cari makanan sesuai lidah Asia. Udah ketemu makanan Asia, eeeeh... pork pork pork. Akhirnya saya ya makan pasta, roti, omelette, sushi, atau nasi ala India. Jangan harap ada nasi padang, soto ayam, penyet lele di sini ya. Saos sambal nggak ada, adanya saos tomat. Sampe Mc D nya pun jualnya burger babi doang. Syukurlah KFC nya masih jual ayam goreng biarpun itu rasa original yang ngga ada rasa micin gurih gurihnya sama sekali. Kalo di sini, terbiasa beresin makanan sendiri kalo di food court gitu.
Mall di sini buka jam 12 siang tutup jam 6 sore. Kalo kasir udah mau tutup mereka ngga mau ngelayanin lho, sudah jam tutup, nggak ya nggak. Saya nanya ke orang sana, kalo di Indonesia mall buka sampe malem, kenapa di sini buka bentar banget. Jawabnya,
"Ngapain ngabisin waktu lama lama di luar, mending sama keluarga, ngga perlu ngabisin waktu buat nyari duit terus. Biasanya sih toko yang buka sampe malem itu di Chinatown, memang karakter orang Asia begitu, kerja kerjas nyari duit mulu."
Jleb!

WISATA DAN PEMANDANGAN ALAM

JUARA. Pegunungan Rocky, Taman Nasional Banff, desa dengan jalan yang bagus, fasilitas lengkap, bersih, tidak ada tarif ngga jelas. Beginilah memang semestinya memaksimalkan potensi alam.

 
Di kota juga ada bangunan sebagai tujuan wisata, salah satunya Calgary Tower. Kita bisa naik dan melihat kota Calgary dari atas.

Mau ke sana lagi nggak? Ya mau mau aja sih, soalnya ternyata ngga seserem yang saya bayangin. Kirain bakal banyak immigration checking dan suasana kota yang banyak kriminal kayak di tipi tipi USA. Bayangin kalo Indonesia yang luas dan punya wisata alam banyak....bisa rapi tertata kayak gini dengan makanan yang paling juara, iklim yang sedang sedang saja, zona waktu yang merata, duh... bisa jadi surga dunia.



You Might Also Like

0 comments