Mereka yang Meminta-minta

Wednesday, December 03, 2008

Di dalam mobil yang ber-AC dalam perjalanan pulang kantor, Raffi, dan Abie terlibat pembicaraan mengenai pengemis yang baru saja hinggap (halah hinggap...kupu kupuuu kali) menghampiri mereka.


Abie
Lihat tuh dasar orang orang malas ga mau berusaha. Bisanya cuman meminta minta mengemis. Ini nih mental bangsa kita yang pemalas. Pemerintah emang seharusnya menertibkan mereka. Keberadaan mereka sangat mengganggu kenyamanan masyarakat. Memberi uang kepada mereka bukan cara yg tepat untuk mendidik itu hanya akan membuat mereka malas

Raffi
Masyarakat mana siy maksudnya? Bukankah mereka juga masyarakat. Lagian saya ngasih uang tadi buat sekedar makan mereka hari ini. Masak ga kasian sama pengemis yang tua renta kaya gitu. Kita sedikit peduli ga salah kan

Abie
Boro boro mikirin orang lain, hidup sendiri aja sudah susah. Kalopun kamu mau ngasih duit kenapa ga disalurin ke yayasan yayasan aja lebih terprogram. Lagian banyak juga dari mereka yang cuman pura pura aja kan. Pura pura sakit, padahal mereka sehat sehat saja. Yang tua renta bisa aja dijadiin sebagai sumber koordinator pengemis

Raffi
Ya tapi kan ga semua pengemis bisa dikoordinir sama yayasan.
Mengenai tanggung jawab jangka panjang sudah seharusnya pemerintah dengan program programnya. Lebih baik pemerintah membuka lapangan kerjaan

Abie
Memberi mereka pekerjaan sama saja memanjakan mereka. Kasih saja mereka pelatihan wirausaha dan akhirnya biarkan mereka berusaha sendiri. Kalo pun masih ada yang miskin itu pilihan mereka, salahnya sendiri malas

Raffi
Pelatihan saja tidak akan cukup. Mereka juga butuh modal bukan. Kalo hanya dilatih tanpa modal ga akan bisa berkembang

Kita termasuk yang berpikiran seperti siapa? Apatis,curiga, waspada, realistis, ataukah masih tersisa sedikit kepedulian. Teringat keluhan seorang teman, "Sekarang ini mo berbuat baik susah, banyak yang memanfaatkan, serba salah"

You Might Also Like

75 comments

  1. tetap harus pedulu, kan bermacam2 bentuk kepedulian itu. ada yg ngasih uang, ngasih makan, ngasih pekerjaan,kalo ga bisa semuanya ya paling ga ngasih senyum dong...

    ReplyDelete
  2. hohohoh pembicaraan dimana tuh bong?kok kynya serius amat

    ReplyDelete
  3. masuk 3 besar pengomen di postingan inikah aku ?

    ReplyDelete
  4. wah ternyata bener ... masuk 3 besar ...

    ReplyDelete
  5. ketiaXXx (ku) wangi *hallah*
    sayah setuju sama mereka semua hahaha

    ReplyDelete
  6. kalo masalah itu sih, kadang dari dalam ati ( halah ) muncul kedua pemikiran itu beriringan ( kaya pengantin aja hyakakaka )

    ReplyDelete
  7. IMHO...aku lebih baik ngasih duid ke pengamen dari pada ke peminta minta..gak ada usaha seh..modah tangan terbuka doang..

    ReplyDelete
  8. duh komenku disela :ee:

    balik ahhh

    ReplyDelete
  9. wealah kedisi'an masMoemoet *sikud*

    ReplyDelete
  10. tidak memberi duit ke pengemis bukanlah sikap apatis ;)

    ReplyDelete
  11. peduli pasti.., tp liat2 dl.., wong-e sehat2 dan muda2 ngono ga mo kerja.., yo ga peduli aq.. :z:

    ReplyDelete
  12. @det:wweeee saya juga jarang ngasih, sek bentar belom selese itu postingannya
    @eros & moemet :hayah kono
    @septian:saya juga kok, hanya mungkin kalo itu pengemis bener2 udah tuaaaaaa bgt ndak tega saya
    @ipanks:di becak
    @my blog:dan sewajarnya

    ReplyDelete
  13. Kepedulian kepada sesama, itung2 amal.
    Kalo semua orang pada kaya, trus sodaqohnya buat sapa...???

    kekekeke :kk:

    ReplyDelete
  14. yang namanya trust di indonesia ini memang barang mahal jeng

    ReplyDelete
  15. jadi inget prostitusi (halah)

    karena di bandung dulu pernah ada perda sapa yang ngasih yang di perkarakan (dikenai sangsi)
    bagaimana kalo prostitusi juga di berlakukan begitu?

    ReplyDelete
  16. bukan sebagian harta yang dititipkan kepada kita. ada sebagian harta yang berhak didapatkan mereka?

    memang hak mereka untuk meminta haknya kepada kita

    ReplyDelete
  17. "Sekarang ini mo berbuat baik susah, banyak yang memanfaatkan, serba salah"

    kutipan yang diatas bener kok dari sisi pandangan di saat pemikiran positif uda mulai luntur...

    ReplyDelete
  18. wah kalo saya lagi punya duit sih siapa saja yang minta(bukan hanya pengemis) saya kasih (beneran lho). siapa tahu nanti kita jadi pengemis kan (lho?). lha iya wong dunia ini begitu mudahnya berubah kok.

    saya juga dulu ngemis (baca : ngamen), sebelum akhirnya bisa ngelanjutin SMA dan Kuliah dan menciptakan lapangan kerja, mungkin bukan lapangan kali ya wong masih 8 orang yang kerja. latar belakang saya itulah yang mendasari saya untuk memberi kepada yang minta, semampu saya tentunya.

    http://seno008.blogspot.com/2008/11/who-am-i.html

    ReplyDelete
  19. we .. lah, kirain otomatis nge-link, maksudku disini seno pernah mengemis

    ReplyDelete
  20. Teringat tulisan Bre Redana di harian kompas.....konon di Vietnam banyak juga terdapat masyarakat miskin...tetapi di sana tidak ada pengemis.....ternyata kemiskinan bukan penyebab utama....penyebab utamanya adalah masalah mental...salam kenal buat penulisnya.....

    ReplyDelete
  21. Tetap harus berbuat baik, paling tidak apa yang kita yakini itu baik bagi banyak orang..

    ReplyDelete
  22. @esha:yupp..semiskin apapun kalo dia bermental ga mo meminta pasti jg g akan ngemis, mungkin akan ngamen, atao apalah, hidup emg ga mudah
    @seno:xixixiix ga otomatis kang, wee salut bwt kang seno, tenang saja kang, diriku juga pernah kok yg namanya ngerasain cuma makan nasi karak ama srundeng, sekali lagi banyak faktor yg mempengaruhinya, mental, kemampuan, dukungan, semangad, semuanya. Secara moral dan berdasar pengalaman pasti kita ingin berbagi, hanya saja bagaimana cara yg tepat biar yg meminta minta ini bisa terangkat ke penghidupan yg lbh layak.
    @gajah:di saat semua sudah ga saling percaya
    @cengengesan: saya sependapat, lalu jalur yg tepat gimana pak? Apa setiap yg meminta di jalanan di kasih?
    @indung:woloooooh raffi ahmad we wi
    @mantan kyai:jadi wanita ke tiga mu wekekekek
    @dikma:itu pilihan
    @suwung:pikiranmu kang xixixiix ndang postingen
    @dedi:sangad, hilangnya kepercayaan berdampak sangad besar
    @kumiz:hiyoh lah nek miskin kabeh koyo opo ya? bacok2an bareng2 perkoro pakanan opo malah istighosah bareng2 ndungo marang sing kuwoso?

    ReplyDelete
  23. @bu nike:makasih jeng iu jawaban dari pertanyaan di ujung postingan saya

    ReplyDelete
  24. Pembicaraan yang serius Nih...
    Soalnya mereka berdua masih memikirkan orang lain

    ReplyDelete
  25. yang asyik mreka diajarin monetize blog aj kale ya?? wakakakakkk/...

    ReplyDelete
  26. @fitriansyah:wekekkeke setujuuuuu, dikasih modal, biar bisa usaha nulis ama review xiixixix
    @tuyi:hmm hmmm 100% setuju

    ReplyDelete
  27. kalo Panda ga ambil pusing, siapapun yg ngemis kalo Panda ada receh langsung kasi. ga ada ya udah

    ReplyDelete
  28. sebetulnya pengemis ada yang mengorganisir. mereka setor kepada bosnya, lalu bosnya setor kepada bos berseragam sebagai jasa keamanan.

    bila diruntut lagi, katanya bos berseragam itu ngobyek karena gajinya tidak mencukupi.

    ReplyDelete
  29. @bagus:lah ini bos nya *dikepruk botol diriku*
    @panda:gmn kalo duit nya seratusan rebu terus? xixixiix
    @nafis:push up huhuhuhuhuhu

    ReplyDelete
  30. Tidak ada salahnya kita menyisihkan sebagaian rezeki yang kita punya kepada fakir miskin dan anak yatim, coz di dalam rezeki yang kita terima itu ada hak untuk anak yatim dan kaum duafa

    ReplyDelete
  31. sayah juga jarang ngasih...hihihi kan bisa usaha yang lain selain minta-minta

    ReplyDelete
  32. ikud2an minta ahh
    bong, minta ya bong *macak melas*, seikhlasnya ya bong, minta sayang *gubark eh gubrakKk *plethaK

    ReplyDelete
  33. Tetap harus peduli. Kepedulian bentuknya macam macam. Tidak memberi kepada yg tidak layak juga peduli, memberi kepada yg layak juga peduli. Membantu memberikan alternatif solusi bagi mereka juga sebagai bentuk kepedulian

    ReplyDelete
  34. ya kalo mau di bantu ya di bantu kalo nggak ya nggak..pokoknya yang tulus aja..ngasi tapi nggak tulus ya podo wae

    ReplyDelete
  35. terusin dulu mbak ebong potingannya. Saya rasa, ini masih ada terusannya.....

    Eh, ternyata mbak bilang sendiri kalo ini masih ada terusannya...

    Kalo gitu, terusin dulu, mbak ceritanya....

    ReplyDelete
  36. Saat kita memberi untuk yang membutuhkan, berarti kita sudah siap untuk menerima sesuatu yang lebih besar lagi

    ReplyDelete
  37. saya ikhlas kok bongggg, ndak pernah memikirkan balasan...cuma sekedar mbantu tmn aja...

    jangan digocipin yak..hikzz :(

    ReplyDelete
  38. setidaknya memberi lebih baik dari pada menerima

    ReplyDelete
  39. aaaaah, tidak ada ceritanya pengemis koq datangnya tiap hari itu - itu aja. satu pengalaman... pengemis itu, beli pulsa sukanya yg 100 rebo !! uangnya mang ribuan semua.
    lha wong saya yang di dealer pulsa aja ngisi pulsa paling banter 10 rebo.
    coba deh, klo dikasih, pasti besoknya datang lagi, kadang malah pengennya 2 x sehari dapet jatah ngemis dari 1 rumah.

    ReplyDelete
  40. sayah pernah low..ngasi uang pengemis..padahal cuma 5ratus..e pengemisnyah ngedoa in buanyak banged..

    muga murah rejeki nggih mak..enteng jodoh..panjang umur..*hua..kayak ulang taon ajah..senangnyah*

    gag nyambung y mba..wkwkwkwkwk..

    ReplyDelete
  41. kalo sudah gini siapa yang disalahkan ya?

    ReplyDelete
  42. nah itu yang menjadi dilematis diera yang serba sulit sekarang ini.
    salam kenal dan sukses selalu

    ReplyDelete
  43. kawanku lain lagi ceritanya pit @ jangan terlalu berhitung memberikan sesuatu pada orang lain, karena tuhan pun akang menghitung segala sesuatu yang akan dia berikan pada kita seperti itu kata teman ku, jadi ikhlas ajah katanya.

    Kalo menurutku lain lagi realistis dan peduli harus sejalan. dan pada porsi masing masing

    ReplyDelete
  44. gw, kalo lagi pengen aja baru ngasi.......
    xixixi...

    ReplyDelete
  45. wkwkwkkw.. kalau sy tergantung.. tergantung banyak-nya pilih yang mana...xixixiixi

    * ngabur tampa dosa

    ReplyDelete
  46. kalo aku sih, yang tua-tua dikasih sedekah dan diberi pekerjaan yg semampunya

    kalo yg tua-tua diberi ketrampilan dan disalurkan ke tempat2 kerja gitu

    jujur aja kalo ada orang ngamen yg masih muda aku ga bakal ngasih....

    hasil ngamen dia sebulan ngalahin gajiku sebulan

    ReplyDelete
  47. kalo aku pribadi sii gak bedain lah,kalo aq punya rejeki lebih pasti aku kasihh..

    ReplyDelete
  48. aduh sulit juga ya..

    gini aja deh mbak...

    "tetangga kita, tangung jawab kita"...

    :mm:

    ReplyDelete
  49. @sandy:sukurlah..good boy
    @monyetgaul:diriku juga masih seperti dirimu
    @jaloee:timpuk kang jaloee
    @sang penyamun:weleh tergantung mood
    @medan blogger:ga ada yg salah bang, smw pny pendapat dan alasan masing masing, kl temen bang medan ikhlas tentu saja urusan amal Tuhan yg ngitung, kalo pendapat abang yg rasional tentunya kita jg mikirin efek selanjutnya apa yg kita lakuin
    @anang:koyo lagu ndangndut
    @neny:asal ngasih ikhlas aja, kl soal efek tentunya si pengemis sendiri yg bisa menentukan
    @duduuut:woalaaaah duuuut itu keknya sudah terpogram doanya hihihi
    @cumie:apal banget, jgn2 mantan hiihihih
    @tehevemo:betttuuull
    @bloggeraddicter:jangan nangis om, ndka bawa AK47 kok nodongnya
    @anthony:pikiran positif berdampak positif pula
    @syamsul:jitak
    @boyin:injih kang benul inuh
    @erik:sepakaat
    @eros:wes nasebmu
    @ackmalia:pandangan mbaknya jg g salah kok
    @novnov:grup band mbak hihiih

    ReplyDelete
  50. @adam:dan smg tetangga itu juga bepikiran sama hehehhehe

    ReplyDelete
  51. wooo... nek enek pengemis ngonowi, aku mung muni, "lintune mawooon"... wekekek.. sori yo, kalo ada blogger yang berprofesi sebagai pengemis... hohoho...

    ReplyDelete
  52. @ndop:lah sing arep mbok wenehno opo :k: sendal jepit pink mu

    ReplyDelete
  53. Serba salah emang.. kadang2, kita jadi bingung, mau ngasih sumbangan, salah. Ga ngasih sumbangan, salah juga.. kawan-a bawang deh, [cabee deh]

    ReplyDelete
  54. hehe.. sebenernya lebih baik ke lembaga resmi jangan dijalanan.. tapi ga semua orang niat juga kesana.. saya sendiri sih liat2 pengemisnya, kalo masih muda, gagah, kuat.. ga lah..

    ReplyDelete
  55. Tergantung sih. Tapi memang pengemis sekarang ini menganggu masyarakat sekali. Mental bangsa kita sekarang ini sudah mulai jadi 'malas'.

    ReplyDelete
  56. gimana ya..dilema siy mbak..
    ada pengemis "asli", tp ada pula yg "aspal", bahkan bener2 "palsu"..penanganannya beda tuhh!

    ReplyDelete
  57. @rian:ya ga salah juga, tpi itu yg rugi dari sisi dia nya kan
    @elja:seharusnya, tpi bermunculan jg pikiran takut diselewengkan, kepercayaan memang mahal
    @mymoen:sekilo berapa cabe nya?

    ReplyDelete
  58. @nyante aza lae:kita serahkan ke pengambil kebijakan, kita lakukan apa yg kita bisa saja

    ReplyDelete
  59. Zaman sekarang, kalo hidup bersikap apatis, tanpa peduli dgn lingkungan sekitar.. apa kata dunia nanti... ke kuburan nanti ngentrak siapa bong.. iya ngga..??

    ReplyDelete
  60. @ifoell:hyahaya benuuul ke kuburan berangkat sendiri ajah

    ReplyDelete
  61. Betul mbak...mau bantu serba salah, dah pengalaman berulang-ulang mau bantu orang malah dimanfaatin, tapi di Jakarta sih kejadiannya..

    ReplyDelete
  62. yo, ada saat memberi
    ada saat muni-muni

    ReplyDelete
  63. ya hidup sekarang ini serba bingung, bukan uang 500 perak yang kita lempar ke pengemis itu, cuman tepat ngga 'kebaikan' hati kita tersebut. Kalau saya sih mending 'dilempar' ke panti asuhan saja itu sudah pasti tepat sasaran...

    ReplyDelete
  64. @edi:tepat sasaran
    @grubik:bagianmu opo?
    @jkool:ya sudah diniati ikhlas aja

    ReplyDelete
  65. Mungkin pengemis itu pura-pura sakit, tapi ngak salahnya kita nolong kok.

    Untuk pengentasan dari kemiskinan, pemerintah Indonesia itu perlu tegas: pendidikan dasar dan ketrampilan yang gratis 100%, memberi santunan sebagai penunjang pendidikan itu (bagaimana anak bisa bersekolah kalau perut keroncongan), pemberian modal usaha, dll

    ReplyDelete
  66. ini nih yang kadang membuat oy jadi serba salah, klo cuman sekali duakali siy gpp yah, itung² sedekah, tapi klo tiap hari (orangnya sama) dateng terus... gimana hayooo!?!?!?

    ReplyDelete